UPDATED. 2024-04-15 17:31 (월)

Ramalan Harga Bitcoin Jadi US$1 Juta pada Juni 2023, Kok Bisa?
상태바
Ramalan Harga Bitcoin Jadi US$1 Juta pada Juni 2023, Kok Bisa?
  • 블록체인투데이
  • 승인 2023.03.22 21:21
이 기사를 공유합니다

Jagad kripto tengah dihebohkan dengan ramalan harga Bitcoin yang begitu ekstrim, mencapai US$1 juta per koin dalam 3 bulan ke depan.

Ramalan harga Bitcoin yang anti-mainstream tersebut berasal dari Balaji Srinivasan, sosok yang berpengaruh di industri teknologi dan blockchain, serta CTO dari bursa kripto Coinbase.

Balaji telah membuat heboh perbincangan kripto di sosial media dengan membuat prediksi, harga Bitcoin akan menyentuh US$1 juta di bulan Juni 2023.

Jika melirik harga BTC saat ini, di kisaran US$28.000, itu akan menjadi kenaikan fantastis sekitar 3.471,43 persen.

 

Menguji Ramalan Harga Bitcoin Balaji Srinivasan

Tentu saja, ramalan yang diluar imajinasi terliar seseorang tersebut mendapatkan beragam respon di sosial media. Banyak yang mencibir Balaji karena itu hanya terlihat sebagai upaya untuk mengangkat harga BTC jangka pendek menjadi skema pump-and-dump.

Secara keseluruhan, ada tiga kategori tanggapan utama yang ramai di Twitter, yakni:

  • Tidak percaya sama sekali, kemungkinan terjadi amat sangat rendah atau mustahil,
  • Bisa saja terjadi karena adanya hiperinflasi, tetapi kemungkinan ke US$1 juta masih rendah,
  • Hanya orang bodoh yang percaya karena ramalan semacam itu sudah sering muncul di Twitter dan tidak terwujud sama sekali.

Tetapi, apakah ada faktor nyata yang memungkinkan ramalan tersebut terwujud?

 

Ekspektasi Pertumbuhan yang Tidak Realistis

US$1 juta untuk satu Bitcoin tampaknya masih menjadi angka yang terlalu banyak jika kita berbicara tentang kerangka waktu yang begitu singkat, hanya sekitar 90 hari lagi.

Angka tersebut akan membuat nilai pasar BTC melampaui nilai pasar emas, dan bahkan pasar treasuri AS.

Tetapi, Bitcoin sudah lama dikenal dengan periode pertumbuhan eksponensialnya. Jadi, pernahkah ada kejadian di masa lalu di mana Bitcoin naik sekitar 3.600 persen dalam 90 hari atau kurang?

Mulai dari pertama kali, kita memiliki harga harian yang tersedia untuk Bitcoin di tahun 2010, di mana kita menghitung pengembalian terbesar untuk setiap periode 90 hari.

Setiap nilai pengembalian terbesar adalah satu poin pada bagan di bawah ini. Nilai pengembalian dibaca pada sumbu horizontal.

Setiap poin diwarnai berdasarkan harga Bitcoin pada awal periode 90 hari. Hasilnya adalah distribusi pergerakan Bitcoin terbesar selama periode 90 hari. Tingkat pengembalian yang diperlukan untuk mencapai US$1 juta ditandai dengan garis putus-putus.

 

Ternyata, harga BTC pernah meningkat lebih dari 3.600 persen dalam 90 hari sebelumnya. Namun, terakhir kali itu terjadi adalah saat harga BTC masih di kisaran US$1, dengan kapitalisasi yang jauh lebih rendah dari saat ini.

Menggerakan pasar yang nilai totalnya sekitar US$500 milyar adalah tugas yang sama sekali berbeda dibandingkan aset yang kapitalisasi pasarnya sekitar US$10 juta.

Dan seperti yang Anda lihat pada grafik di atas, zona oranye atau merah (Bitcoin mendekati harga hari ini) tidak menunjukkan sinyal pergerakan mendekati 3.600 persen selama 90 hari.

Tetapi bisa saja ini salah, karena selalu ada kemungkinan apa yang akan terjadi selanjutnya adalah peristiwa angsa hitam (black swan).

Itu adalah jenis peristiwa yang menurut definisi belum pernah terlihat dalam data sebelumnya, tetapi berada dalam ranah kemungkinan jika Anda memikirkannya dari prinsip pertama.

Jadi mari kita coba beralasan tentang ini. Apa artinya melihat pertumbuhan 3.600 persen dari nilai Bitcoin dalam 90 hari ketika dimulai dari kapitalisasi pasar US$500 milyar.

Berpikir dalam hal perluasan pasar, mencapai US$1 juta per koin adalah tujuan yang sangat besar. Dan ketika Anda menempatkannya pada grafik, pergerakannya terlihat cukup curam.

Bagan di bawah ini menunjukkan evolusi bulanan harga Bitcoin (sumbu vertikal dan skala log) dalam warna oranye.

Lintasan yang harus diambil Bitcoin agar ramalan harga Balaji terwujud adalah berwarna hitam. Tingkat ukuran pasar yang sesuai berwarna merah.

Apakah realistis untuk berpikir bahwa dalam keadaan tertentu Bitcoin bisa menjadi lebih besar dari ukuran saat ini, mengungguli nilai seluruh pasar Treasuri AS dalam waktu kurang dari 3 bulan?

 

Jika Hiperinflasi Menghantam Dolar AS 

Anda telah melihat berapa banyak yang diperlukan untuk membawa satu Bitcoin menjadi US$1 juta. Itu sangat tidak realistis dalam jangka pendek.

Tapi untuk bersikap adil, alasan Balaji bukanlah bahwa Bitcoin akan menyalip nilai pasar terbesar di dunia seperti emas dan pasar utang negara dalam semalam.

Apa yang sebenarnya dia katakan adalah bahwa hiperinflasi akan sangat merugikan nilai dolar AS dan begitu cepat, sehingga satu Bitcoin akan bernilai US$1 juta dalam bentuk dolar AS yang mengalami hiperinflasi.

Tapi tentu saja ada beberapa asumsi di balik itu, seperti:

  • Anda menganggap hiperinflasi terjadi dengan cepat. Sesuatu seperti dolar AS kehilangan 97 persen nilainya dalam 3 bulan,
  • Anda menganggap uang akan mengalir masuk (atau setidaknya tidak keluar dari) pasar spot Bitcoin, dan
  • Anda menganggap Pemerintah tidak akan datang untuk kripto Anda.

Apakah asumsi di atas masih realistis?

Bitcoin dalam keadaan saat ini adalah banyak hal pada saat yang bersamaan. Secara desain, ini adalah penyimpan nilai.  Berdasarkan kurva adopsi, itu masih merupakan aset pertumbuhan.

Dan dilihat dari cara BTC diperdagangkan dalam beberapa tahun terakhir, ini adalah aset berisiko. Jadi sulit untuk menentukan apa yang akan dilakukan Bitcoin jika terjadi peristiwa hiperinflasi.

Apa pun bentuknya, penyimpan nilai, permainan pertumbuhan, atau aset berisiko, kategori tersebut secara nominal harus mendapat manfaat dari inflasi dalam bentuk moneter.

Ada banyak contoh untuk itu sepanjang sejarah, seperti:

  • Pasar saham Jerman dengan mudah melesat lebih dari 100 kali dalam 3 bulan selama bagian awal hiperinflasi Republik Weimar.
  • Venezuela mengalami banyak episode hiperinflasi di mana pasar saham mencapai 30 kali lipat dalam hitungan bulan di tahun 2017, 2018 dan 2020.
  • Pasar saham Zimbabwe juga melesat 30 kali selama peristiwa hiperinflasi terbarunya.

Secara fakta, pertumbuhan hebat dalam waktu singkat itu memungkinkan, tetapi 90 hari itu cukup singkat. Dan tidak satu pun dari mata uang itu yang menjadi mata uang cadangan dunia saat itu terjadi.

Sekali lagi, dalam waktu yang singkat kita berbicara tentang sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pada titik ini semua orang yang seharusnya pernah mendengar tentang Bitcoin mengetahuinya. Narasi emas digital belum mati dan itu berarti kemungkinan besar orang setidaknya akan memegang koin mereka selama peristiwa hiperinflasi.

Yang sedang berkata berapa banyak investor yang siap untuk menahan sendiri koin mereka. Ini adalah yang dibutuhkan untuk benar-benar menumbuhkan pasar Bitcoin.

Jika pemerintah AS harus berjuang melawan hiperinflasi, hampir pasti akan menerapkan beberapa langkah pengendalian modal.

Sekarang, selama Anda menyimpan sendiri koin Anda dan mengikuti praktik keamanan terbaik, tidak mudah bagi Pemerintah untuk mendapatkan koin Anda.

Satu-satunya jalan yang mereka miliki adalah kekerasan, atau cara yang keras. Jadi sebaiknya Anda berharap kita tidak akan mengalaminya.

Jadi, ramalan harga Bitcoin menjadi US$1 juta selama beberapa peristiwa hiperinflasi tidak sepenuhnya omong kosong.

Kemungkinan besar, Bitcoin tidak akan menjadi satu-satunya aset yang terapresiasi secara signifikan selama periode tersebut, meski tidak ada jaminan itu akan terjadi.

Dikatakan, tidak ada yang menjadi pemenang dalam situasi itu. Kerusakan ekonomi global akan sangat buruk bagi semua orang.

 

Pegang Bitcoin Anda

Sekali lagi, beberapa peristiwa ekstrem perlu terjadi dalam jangka pendek agar harga Bitcoin terapresiasi hingga US$1 juta per koin.

Dan meskipun Anda mungkin senang telah mempertahankan sebagian dari daya beli uang Anda dengan memiliki BTC, Anda mungkin tidak akan menyukai apa jadinya dunia dengan dolar AS yang melemah.

The Fed telah memerangi inflasi dengan menaikkan suku bunga secara agresif. Tujuan melakukan itu adalah untuk memperketat kondisi keuangan ke titik di mana perlambatan ekonomi akan membawa inflasi turun bersamanya.

Bank mengalami kesulitan dan tidak mampu, atau tidak mau meminjamkan adalah hal yang perlu terjadi untuk memperketat kondisi keuangan. Jadi, The Fed tentu tidak terkejut melihat bank dalam situasi sulit.

Pada saat yang sama, mereka tidak ingin mengalami krisis perbankan besar-besaran sementara masih belum jelas apakah inflasi masih dapat terkendali atau tidak.

Itu mengarah pada situasi di mana bank sentral tersebut perlu mengambil langkah-langkah guna menstabilkan sistem perbankan. Sementara, The Fed pada saat yang sama perlu menciptakan tekanan yang cukup untuk menurunkan inflasi.

Tali yang ketat tetap ada di sepanjang perjalanan saat ini, dan kita akan membahas lebih lanjut tentang apa artinya untuk gambaran makro.

Tetapi jika Anda bertaruh pada Bitcoin, apa yang harus Anda lakukan?

Sejak masalah di sektor perbankan menjadi jelas minggu lalu, Bitcoin telah mengalami beberapa momentum positif.

Berdasarkan apa yang biasanya terjadi setelah aksi harga semacam ini, Anda mengharapkan Bitcoin terus mendorong menuju US$30.000 dalam 7 hingga 30 hari ke depan.

Jadi mengapa itu tidak mengikuti tren, kemungkinan ini adalah alasannya:

  • Jika entah bagaimana hiperinflasi menghantam ekonomi AS dalam 90 hari ke depan, Anda akan senang telah memasukkan sejumlah uang tunai ke dalam aset berisiko,
  • Jika kita mendapatkan QE-light, seperti yang diharapkan banyak investor, Bitcoin juga akan mendapat manfaat dari penarik itu seperti halnya semua aset berisiko,
  • Jika The Fed hanya memutuskan untuk menghentikan kenaikan suku bunga, masih ada kemungkinan bahwa perdagangan “pivot soon TM” membuat harga Bitcoin bergerak lebih tinggi,
  • Jika ekonomi AS tiba-tiba terjun ke wilayah resesi dengan menurunkan aset berisiko, membeli BTC di bawah US$30.000 mungkin merupakan titik masuk yang cukup baik untuk investasi jangka panjang, sekitar 5 sampai 10 tahun.

selama Anda menerapkan manajemen risiko yang masuk akal, sekarang masih bukan waktu yang buruk untuk membeli Bitcoin, terlepas akan runtuh tidaknya perekonomian global ke depan.


댓글삭제
삭제한 댓글은 다시 복구할 수 없습니다.
그래도 삭제하시겠습니까?
댓글 0
댓글쓰기
계정을 선택하시면 로그인·계정인증을 통해
댓글을 남기실 수 있습니다.
주요기사
이슈포토